Featured

HOME

Viva la Vida Viva la Revolución!

“Experience is the teacher of all things”

— Julius Caesar

Prologue

rekonstruksi/re·kon·struk·si/ /rékonstruksi/ n 1 pengembalian seperti semula:2 penyusunan (penggambaran) kembali: KBBI

kata1/ka·ta/ n 1 unsur bahasa yang diucapkan atau dituliskan yang merupakan perwujudan kesatuan perasaan dan pikiran yang dapat digunakan dalam berbahasa; 2 ujar; bicara; 3 Ling a morfem atau kombinasi morfem yang oleh bahasawan dianggap sebagai satuan terkecil yang dapat diujarkan sebagai bentuk yang bebas; b satuan bahasa yang dapat berdiri sendiri, terjadi dari morfem tunggal : KBBI

Pemuda berpredikat Mahasiswa Fakultas Hukum, 20 tahun, subjek yang sok tahu dan ingin tahu segala sesuatu yang terjadi dan berputar-putar di sekelilingnya di suatu alam tak berujung bernama kehidupan.

‘Dark Ages’ Kehidupan Kampus vol.2

Berangkat dari tulisan saya ‘Dark Ages’ Kehidupan Kampus seri pertama (bisa di klik https://rekonstruksikata.art.blog/2020/05/02/dark-ages-kehidupan-kampus/) sekaligus merespons kritik/masukkan yang konstruktif dan hanya menyoroti dari satu sisi atau perspektif, yaitu dari kelakuan-kelakuan Mahasiswa yang dalam hal itu penulis hanya bersandar pada pengalaman empiris yang penulis alami dan saksikan selama hampir 2 tahun merasakan kuliah dan terjun ke dalam dinamika kehidupan kampus, selanjutnya seri kedua dengan judul “Dark Ages” Kehidupan Kampus vol.2.

‘Dark Ages’

Singkatnya secara historis adalah kondisi atau situasi sejarah pada abad pertengahan (476-1453 M) Eropa dimana Gereja memiliki kekuasaan absolut terhadap negara pada saat itu, dimana keputusan pemerintah dan hukum bukan berdasarkan demokrasi parlemen melainkan dilakukan oleh Gereja. Dengan peristiwa terkenalnya yaitu pelaksanaan eksekusi hukuman mati kepada Galileo Galilei yang didasari atas penemuan ilmiah sang ilmuwan sekaligus filsuf tersebut dalam bidang astronomi yang menyatakan bahwa Bumi mengelilingi Matahari bukan sebaliknya dan Bumi bukan juga sebagai pusat alam semesta , yang dimana keyakinan Gereja pada saat itu adalah Bumi yang dikelilingi Matahari dan Bumi sebagai pusat alam semesta.

Situasi yang “membelenggu” kebebasan berpikir pada saat itulah yang dengan konteks sekarang ini lazim kita temukan dalam aspek kehidupan sehari-hari secara sadar atau tidak sadar.

Belenggu, menurut KBBI berarti: ikatan (sehingga tidak bebas lagi) (Kata kiasan) , kata kerjanya adalah membelenggu.

Kemudian, hal apalagi yang membelenggu dan menyebabkan kemandeg-an, dan kemonoton-an Mahasiswa yang dalam konteks ini yaitu kebebasan atau cara berpikir  yang dituntut beradaptasi dengan kemajuan zaman yang begitu pesat (Digitalisasi, Revolusi Industri 4.0 dsb) maupun cara merespon terhadap kebijakan-kebijakan rezim pemerintahan yang menuai polemik di masyarakat?

Tenaga Pengajar

Bersandar dengan pengalaman empiris banyak dari tenaga pengajar/dosen yang dimana praktiknya dalam mengajar bukannya memantik kesadaran Mahasiswa untuk semakin bersemangat belajar, justru malah semakin membuat rasa sadar itu terkesan menjauh, seperti penyampaiannya yang kurang komunikatif terhadap materi yang dibawakannya dan ditambah dengan lelucon-lelucon ‘dad jokes’ nya yang tidak ‘fresh’ bahkan ditemukan beberapa dosen yang identik dengan lelucon-lelucon ‘seks’ nya yang cenderung ‘cabul/pervert’ semakin membuat suasana kelas menjadi tidak kondusif dan cenderung membuat mahasiswi (terutama) agak risih dan lebih memilih sibuk sendiri dengan bermain handphone atau lebih memilih  mengobrol dengan teman sebangku.

Hal tersebut mungkin di latar belakangi oleh usia dosen yang terpaut sangat jauh (40-50 tahun keatas) dari generasi yang mereka didik sekarang, dan sifat ‘konservatif’ nya tersebut dalam mengajar, kemudian ditemukannya praktik-praktik yang cenderung ‘anti-kritik’ dari jenis dosen tersebut, seperti contoh dosen yang fanatik dengan junjungannya di kancah politik nasional yang kebetulan ditanggapi oleh salah seorang Mahasiswa yang kemudian kritikan tersebut dibalas dengan narasi sentimen, sehingga beliau lupa akan esensi dari materi kuliah yang dibawakannya di kelas sekaligus terkesan jauh dari prinsip Tridharma Perguruan Tinggi, dan masih banyak lagi contoh dari kelakuan-kelakuan jenis dosen tersebut.

Dari penjelasan di atas tersebut bukan berarti semua dosen memiliki kelakuan seperti itu, biasanya ditemukan dalam diri dosen yang ‘masih muda’ (40-50 tahun) ditambah banyak dari mereka yang menjadi aktivis dan aktif berorganisasi ketika mengenyam pendidikan di Perguruan Tinggi, pembawaannya ketika mengajar yang ‘sejuk’ dan cenderung komunikatif sehingga bisa beradaptasi dengan baik kepada Mahasiswa nya (Generasi Milenial), kemudian materi yang dibawakannya sering mereka hubungkan ke dalam konteks dinamika zaman sekarang ini yang semakin membuat mayoritas Mahasiswa tertarik mendengarkannya dan membuat suasana kelas menjadi ruang kelas ‘seutuhnya’ dengan adanya pertanyaan yang dituju kepada dosen dan dengan jawabannya yang argumentatif tersebut sehingga tidak lupa akan esensi materi kuliah yang dibawakannya, tentu sifat-sifat dosen yang ‘masih muda’ ini dapat ditemukan dalam diri dosen-dosen yang sudah ‘berusia lanjut’, tetapi penulis melihat sangat jarang sekali, ditambah jika merujuk pada definisi dosen berdasarkan Pasal 1 angka 2 UU No.14 Tahun 2005  yang menyatakan bahwa Dosen adalah pendidik profesional dan ilmuwan dengan tugas utama mentransformasikan, mengembangkan, dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni melalui pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

Jelas, tugas serta fungsi dari dosen sebagai tenaga pengajar di Perguruan Tinggi sangatlah fundamental terhadap proses pembelajaran Mahasiswa.

Pendekatan empiris

Hampir mayoritas pernyataan-pernyataan di atas bersandar pada apa yang saya alami secara inderawi (empiris) atau menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), empiris ini didefinisikan dengan berdasarkan pengalaman, ialah ilmu pengetahuan yang diperoleh dari suatu penemuan, percobaan, serta juga pengamatan yang telah dilakukan, yang tentunya ditambah dengan hasil bertukar pandangan dengan teman-teman saya di kampus, kemudian menghasilkan pernyataan di atas tentang perilaku dosen saat mengajar,

Beralih dari penyataan-pernyataan penulis yang hanya bersandar pada pengalaman empiris, ada pernyataan dari tokoh cendekiawan/ekonom, Faisal Basri, yang sekaligus menjadi masukkan konstruktif terhadap tenaga pengajar di Perguruan Tinggi (dosen), dalam wawancara nya di serial ‘1 Hari 1000 Pesan’ di Youtube channel  ‘Talkshow tvOne’ , beliau menyatakan kurang lebih bahwa:

“Menjadi dosen itu disamping mengajar, harus sekaligus melakukan research, maupun dalam bentuk karya tulis yang dijadikan buku, hasil research tidak ada gunanya apabila  tidak disosialisasikan,  itulah konsep dosen paripurna, ada mengajar,penelitian,dan penulisan jika ada salah satu yang pincang, repot!”. Begitu ujar Ekonom yang mendapat penghargaan Dosen Teladan III Universitas Indonesia (1996) yang menurut beliau hal tersebut sesuai dengan prinsip Tridharma Perguruan Tinggi.

Sistem dan maraknya komersialisasi pendidikan

Ditengah maraknya praktik komersialisasi pendidikan, dimana pendidikan di Indonesia cenderung menjadi obyek atau barang dagangan yang sekaligus memudarkan pandangan bahwa kampus adalah wahana pendidikan untuk ‘memanusiakan manusia’ dan kampus menjadikan Mahasiswa nya sebagai produk pekerja yang patuh dan dituntut untuk memenuhi kebutuhan pasar kerja global. Komersialisasi  pendidikan  menurut  Agus  Wibowo  (2008  :  111)  juga  mengacu pada dua pengertian yang berbeda bahwa : 1)Komersialisasi hanya mengacu pada lembaga pendidikan dengan program pendidikan serta  perlengkapan  yang  serba  mahal.  Selain  itu,  komersialisasi  pendidikan  juga mengacu  pada  lembaga-lembaga  pendidikan  yang  hanya  mementingkan  penarikan uang  pendaftaran  dan  uang  sekolah/kuliah  saja,  tetapi  mengabaikan  kewajiban  yang  harus diberikan kepada siswa/Mahasiswa. 2)Komersialisasi  pendidikan  yang  mengacu  pada  lembaga  pendidikan  dengan  program pembiayaan sangat mahal. Pada pengertian ini, pendidikan hanya dapat dinikmati oleh sekelompok masyarakat ekonomi kuat, sehingga lembaga tersebut tidak dapat disebut dengan   istilah   komersialisasi   karena   mereka   memang   tidak   memperdagangkan pendidikan,  tetapi  uang  pembayaran  sekolah  sangat  mahal.  Pemungutan  biaya  tinggi hanya untuk memfasilitasi jasa pendidikan serta menyediakan infrastruktur pendidikan bermutu,   seperti   menyediakan   fasilitas   teknologi   informasi,   laboratorium   dan perpustakaan  yang  baik  serta  memberikan  kepada  para  guru atau dosen  gaji  menurut standar.    Sedangkan    untuk    sisa    anggaran    yang    diperoleh,    digunakan    untuk menanamkan  kembali  bentuk  infrastruktur  pendidikan.  Komersialisasi  pendidikan jenis   ini   tidak   akan   mengancam   idealisme   pendidikan   nasional atau   idealisme Pancasila, tetapi dapat menimbulkan diskriminasi dalam pendidikan nasional.  3)  Komersialisasi  pendidikan  yang  mengacu  pada  lembaga-lembaga  pendidikan  yang hanya   mementingkan   uang   pendaftaran   dan   uang   kuliah,   tetapi   mengabaikan kewajiban-kewajiban  pendidikan.  Komersialisasi  pendidikan  ini  biasa  dilakukan  oleh lembaga  atau  sekolah-sekolah  yang  menjanjikan  pelayanan  pendidikan,  tetapi  tidak sepadan dengan uang yang pungut. Komersialisasi  pendidikan  dianggap  sebagai  misi  lembaga  pendidikan  modern mengabdi kepada kepentingan pemilik modal dan bukan sebagai sarana pembebasan bagi kaum  tertindas”.  Akibatnya  pendidikan  yang  humanisasi  tidak  tercapai  dalam  proses pendidikan karena adanya komersialisasi pendidikan menurut Satriyo Brojonegoro hanya mampu  dinikmati  oleh  pihak-pihak  tertentu  yang  memiliki  modal  untuk  mengakses pendidikan  (  Darmaningtyas,  2005  :  31).

Jadi jangan heran, jika ditambah dengan kelakuan-kelakuan Mahasiswanya yang penulis sorot di seri pertama ‘Dark Ages’ Kehidupan Kampus ini menjadikan ‘belenggu’ ini semakin kuat dan mengakar sekaligus mempengaruhi nasib bangsa Indonesia kedepannya.

Dengan tuntutan pasar kerja global tersebut, menjadikan Mahasiswa berlomba-lomba mempunyai legitimasi yang baik agar hal tersebut menjadi nilai plus ketika melamar kerja nanti, salah satunya pengalaman berorganisasi.

Kurang pasnya motif untuk berorganisasi

Berorganisasi ketika mengenyam pendidikan di Perguruan Tinggi menurut penulis adalah sebuah kewajiban dan hukumnya fardhu ‘ain, tapi jika hanya untuk mengejar ‘legitimasi baik’ dimata sistem Perguruan Tinggi yang berupaya ‘mendikte’ Mahasiswanya ini agar mendapatkan jalan yang mulus di dunia kerja nanti, saya rasa kurang pas, karena hal tersebut merupakan salah satu faktor kemandeg-an dan kemonoton-an Mahasiswa dalam kemampuan berpikirnya ditambah dengan motif hanya untuk mendapatkan ‘setifikat’ ketika menjabat sebagai pejabat di ormawa kampus atau untuk berpartisipasi dalam program yang dilaksanakannya.

Memang, organisasi merupakan wadah untuk belajar, terkhusus untuk melatih soft skill dan hard skill yang dimana kemampuan tersebut sangat berguna untuk memudahkan jalannya kehidupan kedepannya, sekaligus menjadi bekal untuk menjalani profesi nya nanti, tetapi jika tidak diiringi dengan kepekaan terhadap fenomena zaman yang terjadi seperti isu-isu nasional maupun isu-isu kampus (kebijakan-kebijakan yang menuai polemik), organisasi-organisasi di kampus yang diisi oleh Mahasiswa dengan tugas dan fungsinya sebagai agent of change dan iron stock hanya sebagai ‘event organizer’ saja sehingga melupakan esensi-esensi yang fundamental terkait tugas dan fungsi Mahasiswa tersebut.

Kurangnya minat baca

UNESCO menyebutkan Indonesia urutan kedua dari bawah soal literasi dunia, artinya minat baca sangat rendah. Menurut data UNESCO, minat baca masyarakat Indonesia sangat memprihatinkan, hanya 0,001%. Artinya, dari 1,000 orang Indonesia, hanya 1 orang yang rajin membaca.

Membacamenurut KBBI adalah melihat serta memahami isi dari apa yang tertulis (dengan melisankan atau hanya dalam hati) ; mengetahui; meramalkan ataudalam bahasa Arab biasa disebut Iqra’ ; bacalah

Dalam rangka meningkatkan kepekaan tadi, membaca buku/artikel-artikel yang relate dengan situasi zaman sanbat membantu, seperti membaca buku/artikel-artikel tentang sejarah,psikologi,filsafat,hukum,dan teknologi, dan jangan hanya membaca buku dengan isi ‘huruf-huruf’ saja, melainkan juga harus bisa membaca situasi dan kondisi atau fenomena-fenomena apa yang sedang terjadi sekarang dengan melihat apa dampak kedepannya sesuai dengan arti secara terminologi menurut KBBI diatas yaitu “meramalkan”.

Penutup

Salah satu survey yang dilakukan oleh LSM, Gerakan Mahasiswa adalah gerakan yang masih dipercaya sekaligus mencerminkan kegelisahan rakyat kepada negara dan masih cenderung “bersih” dari unsur-unsur kepentingan golongan tertentu, membuat peran Mahasiswa semakin penting kedepannya, mengingat semakin sadarnya masyarakat terhadap kebobrokan sistem yang secara terang-terangan terus ditunjukkan oleh rezim

Semoga seri kedua atau yang terakhir (mungkin) ‘Dark Ages’ Kehidupan Kampus ini bisa menjadi pemantik kesadaran teman-teman Mahasiswa, terkhusus teman-teman pembaca selama menemani kuliah hampir 2 tahun lamanya di kampus tercinta Universitas Trisakti Fakultas Hukum.

Dengan dibuatnya 2 seri tulisan ini, penulis tidak ada niatan menggurui teman-teman pembaca semua, karena saya pun mempunyai banyak kekurangan.

Penulis sangat percaya dengan kata kerja ‘berproses’.

Mengutip perkataan dari Sudjwo Tedjo (Seniman,Penulis).

“Proses sama pentingnya dibanding hasil. Hasilnya nihil tak apa. Yang penting sebuah proses telah dicanangkan dan dilaksanakan”

Karena dengan berproses kita melaksanakan tugas kita sebagai manusia yang lekat dengan ketidaksempurnaan demi menjadi manusia paripurna dan berguna bagi bangsa dan negara.

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”  -Pramoedya Ananta Toer  (1925-2006)

Viva La Vida Viva La Revolucion!

Muhammad Ardin Ardiansyah

29 Mei 2020

‘Dark Ages’ Kehidupan Kampus

Dark Ages (Zaman kegelapan) merupakan sebuah zaman antara runtuhnya Kekaisaran dan Renaisans atau munculnya kembali peradaban lama. Di saat Zaman Kegelapan, segala keputusan pemerintah dan hukum negara tidak diambil berdasarkan demokrasi di parlemen seperti ketika zaman Kekaisaran Romawi. Keputusan tersebut diambil oleh majelis dewan Gereja. Tidak setiap individu berhak berpendapat karena pada zaman itu yang berhak mengeluarkan pendapat dan keputusan adalah para ahli agama katolik.

Tetapi,Dark Ages(Zaman Kegelapan) yang akan saya bahas di sini erat kaitannya dengan kemandeg-an,kemonoton-an atau apapun yang mempunyai definisi yang sama dengan kata kerja tersebut. Dan ya,sesuai judulnya menyinggung situasi dan kondisi di kampus.

Kampus bagi mayoritas Mahasiswa merupakan tempat mengalokasikan mayoritas waktunya sehari-hari dan banyak diisi dengan kegiatan apapun seperti kelas/kuliah,nongkrong, rapat organisasi dsb,tetapi saya lebih melihat dari ketiga contoh tersebut mayoritas waktu dialokasikan untuk ‘nongkrong’ atau hal-hal yang non-esensial lainnya yang saya beranggapan menjadi penyebab banyaknya kritikan yang ditujukan kepada teman-teman Mahasiswa sekarang ini.

Pemuda berpredikat ‘Mahasiswa’ (definisi dari Mahasiswa teman-teman mungkin lebih tau dari saya)  adalah bisa disebut kelas pemuda yang ‘katanya’ adalah generasi penerus bangsa, negara ada ditangan mereka kelak (iron stock), dan lain sebagainya.

Sebagian orang awam mungkin berpendapat bahwa Mahasiswa fungsinya hanya demo turun kejalan bikin gaduh suasana saja, terpintas mungkin ada benarnya disamping banyak kegiatan Mahasiswa yang bermanfaat juga bagi masyarakat sekitar sesuai dengan fungsinya yaitu agent of change.

Balik ke pertanyaan besar,saya menyinggung adanya kemandeg-an,dan kemonoton-an. Apa yang mandeg atau monoton?

Jawabannya tentu ada yang berpendapat cara Mahasiswa bergerak atau keliru dalam meprioritaskan apa yang harus ‘diurus’ oleh Mahasiswa sendiri.

Faktor-faktor kemandeg-an dan kemonton-an yang dialami oleh Mahasiswa sendiri erat kaitannya disebabkan oleh apa yang mereka “makan” sehari-hari di kampus, banyak praktek-praktek yang saya sebut non-esensial di kampus seperti menghabiskan mayoritas waktu hanya untuk ‘nongkrong’ entah kemauannya sendiri atau ditahan ‘abang-abang’? jujur tidak ada yang salah dengan hal tersebut terlebih lagi penulis disini juga melakukan hal tersebut, tapi jika menghabiskan mayoritas waktu hanya untuk itu apa kemandeg-an dan kemonoton-an dalam berpikir bisa teratasi?

Terlebih lagi system pengkaderan dari organisasi kampus yang saya sendiri mengalaminya, memang segala sesuatu ada plus-minus tetapi yang sangat membekas di kepala saya bahwa pengkaderan yang ada di kampus hanya ajang unjuk eksistensi minim esensi,unjuk gigi senior kepada junior,yang bisa jadi condong kepada perploncoan secara halus? mungkin dikarenakan system pengkaderan kampus juga yang seperti itu-itu saja dan tidak mengikuti zaman yang saya sendiri tidak tahu penyebabnya atau mungkin penyebabnya dihambat oleh ‘abang-abang’ ketika ada pejabat kampus yang ingin membuat perubahan?

Hal tersebut saya yakini sebagai penyebab Mahasiswa mandeg dan monoton dalam berpikir dan mengimplementasikan apa yang harus dilakukannya untuk kemaslahatan negara dan masyarakatnya sampai-sampai kebiasaan buruk pejabat pemerintahan yang doyan ‘olah-olah” sudah di praktikan oleh ‘oknum’ Mahasiswa di ruang lingkup kampus atau Universitas.

Terlebih lagi tuntutan zaman yang semakin ‘gaib’ atau disebut era Disrupsi yang arti dari Disrupsi adalah sebuah inovasi yang akan menggantikan seluruh sistem lama dengan cara-cara baru. Disrupsi berpotensi menggantikan pemain-pemain lama dengan yang baru. Disrupsi menggantikan teknologi lama yang serbafisik dengan teknologi digital yang menghasilkan sesuatu yang benar-benar baru dan lebih efisien, juga lebih bermanfaat.

Dari penjelasan singkat tentang Era Disrupsi tersebut dapat disimpulkan kita sudah memasukin era digitalisasi yang apa-apa serba cepat dan mempunyai fungsi yang bersaing.

Dari tulisan saya di atas saya hanya berusaha mengingatkan dan mepertanyakan kepada pembaca sekalian apa yang terjadi di masa depan jika budaya-budaya tersebut masih marak terjadi di kampus?

Selamat Hari Pendidikan Nasional!

Muhammad Ardin Ardiansyah

2 Mei 2020

Create your website with WordPress.com
Get started